Sabtu, 03 Desember 2016

Rahayu Pawitri, The One Behind Two Blogs

Saya suntuk. Ralat. Saya suntuk banget. Draft penelitian saya sudah mengendap sejak Jumat kemaren. Belum saya sentuh-sentuh lagi. Ini rasanya kayak waktu SBMPTN dulu. Kala itu saya suntuk ngerjain soal-soal persiapan sampai bolos seminggu dari bimbel dan baru nongol ketika try out #bukanuntukditiru

Pengennya juga gak pegang draft penelitian (dan tugas) semingguan ini, tapi gak mungkin. Berbagai deadline sudah menghantui. Jadi harus bersabar dulu.

Piknik gih, liburan kek gitu kemana. Udah keliatan burn out elo itu...

Maunyak. Belum ada waktu dan belum ada dana juga sih.  Percuma pada ngajakin ke sana dan ke situ, malah ada temen yang pake iming-iming tempat nginap plus tour guide gratis. Belom cukup dananya. Kalo ada yang mau danain sih hayuk #kodebanget.

Kok jadi curhat ya? Padahal kan mau bahas mbak Rahayu nih.

Jumat, 25 November 2016

Kado yang Tertunda

Udah beberapa hari ini saya engga enak badan. Batuk pilek gak brenti-brenti. Sampe kesel karena kegiatan jadi terganggu semua. Tapi badan ini tetap dipaksakan kuliah, mengingat sekarang masuk minggu-minggu terakhir kuliah. Kuliah lapangan juga lagi banyak-banyaknya. Jadi sebisa mungkin saya tetap mengusahakan untuk hadir kuliah. Walaupun paginya saya harus minum vitamin dulu dan nyedot susu UHT.

Seperti hari ini, meski engga ada jadwal kuliah di kelas, saya tetap ke kampus karena harus mewawancarai seorang narasumber untuk tugas akhir salah satu mata kuliah yang saya ikuti. Mumpung ke kampus, sekalian saja saya mengurus draft penelitian saya yang udah dua hari engga saya pegang. Kalau kelamaan gak dipegang bisa-bisa mentok ini penelitian.

Tapi, jika biasanya saya bisa mengendap di perpustakaan kampus sampai diusir sama pustakawannya, kali ini saya gak kuat. Sebelum ashar saya sudah mengabari mas pacar, pengen pulang, pengen tidur. Yasud, mas pacar langsung jemput ke halte.

Pas lihat mas pacar, kok bawa ransel? Kan katanya gak ada bimbingan, gak ke lab juga. Kok ranselan? Secara mas pacar biasanya ranselan kalo bawa laptop, alias ada bimbingan atau mau nongkrong di lab jurusannya.

Nyampe depan rumah, mas pacar malah buka ranselnya dan menyodorkan bingkisan berwarna kuning dengan pita ungu dan label yang cukup familiar buat saya.

Kamis, 24 November 2016

My Foodie Buddy Mbak Ria Tumimomor

Waktu itu, malem-malem, Padang lagi hujan rintik-rintik manja, dan tiba-tiba di groupchat arisan Blogger Perempuan mbak Ria mengirim foto ini


Aku kudu kuat....