Rabu, 24 Agustus 2016

Ketika Celana Menjadi Krusial

Ada satu pelajaran penting yang saya dapatkan selama KKN kemaren. Bahwa, celana panjang ternyata amat krusial selama keberlangsungan KKN. Bagaimana tidak, di lokasi KKN saya tidak ada transportasi umum, kemana-mana kudu motoran. Apesnya jumlah motor di kelompok KKN saya tidak berbanding lurus dengan jumlah anggota. Artinya, kalau semua harus pergi ke satu tempat, akan ada beberapa motor yang harus kelebihan muatan, alias tarik tiga, alias jadi cabe-cabean.

Berhubung nyaris setiap hari tarik tiga terus, otomatis pake celana panjang terus karena duduknya kudu ngangkang. Apalah daya, saya yang biasa ngampus pake rok ini cuma bawa satu celana jeans ke lokasi. Satu-satunya celana jeans andalan yang sebenarnya jarang saya pakai. Yah, tahu sendirilah bagaimana nasib jeans itu selama kurang lebih 40 hari di lokasi KKN.

Jadi, berkaca pengalaman KKN kemaren, saya berpikir untuk membeli beberapa helai celana lagi. Berhubung saya berjilab, otomatis saya harus memilih celana panjang yang tidak begitu ketat dan menampakkan lekuk tubuh. Nah, salah satu modelnya adalah celana kulot.

Minggu, 21 Agustus 2016

Eonni Rani R Tyas si Penggemar Drama Korea


Saya kadang suka heran, kenapa cewek-cewek banyak banget yang suka ama Korea. Kadang suka gak paham. Makanya saya suka nggak nyambung kadang kalo anak-anak di kampus lagi ngomongin Korea. Wong suka aja enggak ama Korea. Saya mah sukanya yang Jepang ajah, lebih gimanaa gitu dibanding Korea. Menurut saya lho ini.

Tapi ya ternyata oh ternyata Mbak Rani ini penggemar Korea, drama Korea tepatnya. Saya jadi teringat beberapa teman saya yang sampai rela begadang demi nonton film Korea. Ada juga yang tiap hari nonton drama Korea dimana aja, kapan aja. Gak peduli waktu, gak peduli tempat. Mau di bus kek, di halte kek, di dalem angkot kek, nontonnya jalan terus. Ada juga senior saya (yang kemaren baru aja nikah) yang diledek habis putus cinta sama mbak-mbak penjual jus gara-gara matanya bengkak sehabis nonton drama Korea semalaman.

Sabtu, 09 Juli 2016

Lebaran di Rumah

Mungkin seperti inilah Ramadhan yang dirasakan para perantau. Rindu rumah, rindu masakan rumah, rindu jajanan-jajanan yang biasa dibeli, dan segala macam rindu-rindu yang lain. Rindu-rindu semacam itulah yang saya rasakan selama menghabiskan sebagian besar Ramadhan di lokasi KKN.

Makanya begitu dapat izin pulang dari DPL saya langsung kabur hari itu juga, sore itu juga. Sempat berniat nekat naik tranex sendirian biar nyampe Padang malem itu juga, padahal mah kaga pernah keluar kota sendirian. Tapi alhamdulillah di detik-detik terakhir kenekatan saya ditawarin tebengan sama temen yang kebetulan dijemput emaknya. Rejeki anak soleh emang gak kemana. Jam 7 malam hari itu juga saya udah touchdown Padang, buka puasa bareng mamake dan bapake di rumah, dan berkangen-kangen ria dengan kasur yang udah dua minggu engga ditiduri.

Sayangnya karena baru nyampe Padang H-2 lebaran jadi engga sempat bikin kue kayak tahun-tahun sebelumnya. Padahal udah ngebayangin tuh makan cake cokelat yang biasa saya bikin pas lebaran. Tapi da aku mah apa atuh, emak sudah bertitah beli ajah ya kita mah manut pimpinan wae~

Tapi yah, besok kudu balik lagi ke lokasi KKN. Rasanya tuh kayak putus sama pacar pas lagi sayang-sayangnya (?)

Masih suasana lebaran yak